CINTA SEHANGAT SWEATER

cinta baju couple

Deras hujan bulan Desember membasahi sepanjang jalan. Ku lihat beberapa orang juga ikut berteduh di gubuk kosong bekas toko lama. Semua nya adalah pengendara roda dua. Mereka membawa keluarga, teman, ada juga yang hanya sendiri sambil membawa barang dagangan nya. Mereka semua terlihat merungkuk kedinginan. Lain denganku, karena dengan sweater hangat yang ku kenakan ini, aku merasa hangat. Meskipun agak dingin sedikit, hingga aku memasukan tangan ku ke kantung celana agar lebih hangat. Hujan, peristiwa yang mengandung banyak arti bagi orang orang. Bagi ku juga. Bagi ku, hujan tidak sekedar hanya tetesan air yang jatuh ke bumi, atau hanya aliran air yang jatuh dari langit. Hujan bulan Desember ini rasa nya seperti membawa ku ikut mengalir dalam deras nya kenangan. Kenangan indah bersama seseorang. Yang dengan nya hari ku selalu penuh tawa, yang karena nya hari ku selalu terganggu dengan rindu rindu. Rindu akan hangat kehadiran nya di sisi ku. Seperti hangat nya sweater yang ku gunakan ini. Hujan dan sweater. Dua hal yang dulu pernah menjadi bagian penting dalam memori hidup.

            Saat itu, tepat nya satu tahun yang lalu. Ketika aku datang ke Shirt Goal’s, salah satu toko baju ternama, terbesar, dan termodis bagi kalangan remaja seusia ku. Saat itu tepat hari terakhir ujian semester ganjil di kelas 11. Aku dan teman teman ku memutuskan untuk pergi berbelanja ke Shirt Goal’s untuk merayakan selesai nya kepeningan yang kami rasa setelah satu minggu mengikuti ujian. Awal rencana, aku ingin membeli sebuah jaket karena musim hujan sudah akrab menyapa. Tapi seperti nya, aku sudah memiliki banyak sekali jaket yang terjejer di lemari gantung. Baru saja hendak ku berbalik arah dari kumpulan blok jaket jaket di pojok toko. Namun, mata ku tertarik melihat sepasang sweater unik di pojok blok. Tapi sepertinya sweater itu di peruntukkan kepada pasangan atau yang biasa di sebut “couple”. Kutanya penjaga toko itu, apa aku bisa membeli salah satu nya saja. Karena kulihat model nya yang belum ku punya, dan terlebih lagi warna nya biru muda. Akhirnya, mereka membiarkan aku membeli nya walau hanya setengah potong.

            “Padahal kalau mbak beli sepasang bisa dapet diskon loh! Ajak aja pacar nya, mbak”. Tawar penjaga kasir

            Langsung saja ku bergegas pergi meuju teman teman ku di parkiran karena takut ketahuan kalau aku ini JOMBLO. Hehe.. bagi ku itu tidak masalah. Setelah selesai, kami pun pulang membawa belanjaan masing masing. Akhirnya, bisa istirahat juga. Tak sabar aku tuk memakai sweater ini besok untuk jalan bersama Rina dan Karin.

            Minggu pagi yang mendung. Cocok sekali untuk aku memakai sweater ini. Tapi kuharap, mendung biarlah mendung asal jangan sampai hujan. Kalau tidak, bisa batal rencana ku jalan dengan Rani dan Karin. Ku tunggu mereka di bawah pohon kamboja besar di taman Jl. Asoka. Sudah pukul 10.00 tapi mereka belum datang juga. Padahal langit sudah semakin hitam saja. Ku buka handphone dan ku lihat notif masuk. Pesan dari Rani! Uh, tidak jadi pergi? Kenapa tiba tiba sekali? Padahal aku sudah menunggu selama ini. Kesal! Dengan ajah tertekuk ku beli saja bajigur hangat yang lewat di taman. Mungkin bisa menenangkan rasa kesal ku ini. Ku balik ke tempat duduk di bawah pohon kamboja besar tadi. Tapi ketika ku membalikan badan. Awww!!! Seseorang menabrak ku dan menumpahkan bajigur yang ku bawa hingga tangan ku terasa panas. Siapa orang yang tiba tiba menabrak ku ini. Membuat hari ku semakin sial saja.

            “Maaf, maaf! Gua ga sengaja. Lagian lo balik badan nya tiba tiba sih” ucap nya.

            What! Dia bilang aku balik badan dengan tiba tiba? Jelas jelas dia yang menabrak ku dengan tiba tiba. Di tambah lagi, ya ampun! Sweater yang dia pakai sama seperti yang aku pakai. Persis seperti pasangan dari sweater ini yang kemarin ku beli di toko. Selama hidup, aku gak pernah suka di samakan oleh siapa pun. Camkan itu!

            “Lepas sweater itu!” perintahku. “cepat lepas!”

sweater couple

            “Apa? Lo udah gila ya? Masa gua buka bukaan disini. Disana aja yuk, lebih sepi” jawab nya dengan santai

            Dasar menyebalkan! Kami terus bertengkar mempermasalahkan sweater ini. Sweater dengan arah panah ke kanan dan ke kiri dengan bertuliskan masing masing “That’s my girl” dan “That’s my boy”. Sampai akhir nya penjual bajigur itu bilang

            “Neng, bajigur nya mau diganti? Apa sekalian juga mau dibikinin buat pacar nya?”

            “Dia bukan pacar saya!!!” kami teriak berbarengan

            “Loh, bukan pacar tapi ko mesra gitu? Ade kakak an ya? Atau terjebak friendzone? Atau TTM? Atau…atau … atau….” oceh tukang bajigur

            Langsung saja ku pergi meninggalkan mereka. Hari ini benar benar Bad Day. Keesokan harinya saat upacara bendera, kulihat orang menyebalkan itu berdiri di depan lapangan. Hmm. Kukira dia dihukum karena sifat nya yang tengil. Tapi teernyata, dia adalah calon ketua OSIS periode berikutnya? Apa aku gak salah liat? Ga mungkin si tengil itu jadi ketua OSIS kan? Sudah pasti kalah lah. Aku yakin. Lihat saja nanti. Pasti kalah. Pasti kalah… sepulang sekolah sengaja aku mampir keruangan OSIS untuk melihat hasil suara pemiilihan. Dan, hasilnya si tengil itu menang! What! Bagaimana bisa? Sejenak kulihat banyak sekali foto foto dan piala piala penghargaan atas nama dirinya. Apa aku sudah salah menilai si tengil itu ya?

            “Ngapain lo ngeliatin foto gua kaya gitu? Naksir? Lo pasti nyesel ya udah marah marahin gua kemarin?” lagi lagi dia datang dengan tiba tiba

            “Hah? Eng.. engga kok engga, itu tadi aku mau ini, anu..” duhh jadi salting kan gara gara salah judge orang. Semoga muka aku ga merah

            “Gua Ardhan” dia menjulurkan tangan nya “ kalo lo?

            “Namaku Nina” aku membalas jabatan tangan nya

            “Oh.. Nina. Sering ngantuk ya?”

            “Maksudnya?”

            “Nina bobo.. ohh nina bobo.. kalau tidak bobo digigit Ardhan”

            “Hahaha, emang nya kamu suka gigit”

            “Hmm, engga sih. Tapi kalau kamu suka bisa aku jadiin hobi”

            “Hobi gigitin orang?”

            “Hobi gigitin Nina”

            “Hahaha.. bisa aja”

            Itulah percakapan akrab aku yang pertama kali dengan Ardhan. Ardhan, si tengil yang gak sengaja sweater nya couple dengan ku. Semenjak itu, aku mulai dengan Ardhan. Aku tak tahu mengapa, tapi kehadiran Ardhan membawa hari hari ku menjadi penuh tawa. Sifat nya yang humoris namun tetap dewasa membuat aku merasa nyaman di dekat nya. Sampai saat ini dia…

            “Nih, bajigur nya” tiba tiba Ardhan mengacaukan khayalan indah ku

            “Makasih buat bajigur dan buat pengacau khayalan” jawabku

            “Khayalan? Hujan kaya gini ga boleh banyak ngelamun, entar kesambet!”

            “Enak aja, biari kali. Lagian lama banget sih Cuma beli bajigur doang”

            “Iya maaf, abis ngobrol sama tukang bajigur. Kata nya dia mau ganti bajigur yang waktu itu tumpah”

            “Serius? Itu kan udah lama banget udah satu tahun yang lalu”

            “Ya, waktu itu kita sama sama pakai sweater ini. Bedanya dulu pacar dugaan, tapi sekarang…”

            “Sekarang apa?” tanya ku menggoda nya

            “ Now, you are my girl, you are my special little girl”

            Setahun sudah kujalani hubungan dengan Ardhan. Dan semoga tak sampai tahunan saja. Aku akan mencintai nya sampai keturunan ku yang ke tujuh memiliki tujuh turunan yang mempunyai tujun turunan.

By :  Caroline Noer Asy’ary

BajuCouple Coupleshirts

Instagram.com/bajucouplecom. Menerima Cerita Cintamu (Boleh cerita nyata/fiksi/khayalan). Terbuka Peluang menjadi Reseller. WA 0838-7171-2018

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *