Cerpen Terbaru – Jomblo Rasa Rujak

rujak-manis-copy

Nama gue Nani Febriani, biasa dipanggil Mblo. Maklum aja, gue yang saat ini udah jadi mahasiswi tingkat lanjut alias nggak kelar-kelar skripsi udah jadi jomblo salama kurang lebih 22 tahun. So, jangan tanya kapan terakhir gue pacaran atau putus karena apa. Soalnya, selama hidup di dunia ini selama 22 tahun lebih, gue belum pernah ngerasain yang namanya pacaran. Wajarnya setiap kali bertemu sama temen lama atau keluarga yang udah lama nggak kumpul, hal pertama yang ditanyain adalah kabar.

“Hai Nani! Apa kabar?”

Itu sih pertanyaan zaman gue masih SMP. Pertanyaan itu nggak pernah dan nggak akan pernah mucul

saat gue udah mulai kuliah. Setiap kali bertemu di mana saja dan kapan saja, gue udah hafal dengan

pertanyaan pertama yang muncul.

“Masih jomblo, Mblo?”

Tanpa memberi jeda untuk gue menjawab dan menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi, temen atau keluarga gue pasti udah langsung nyerocos. Ada yang ngejek gue bakal jadi perawan tua, ada yang berencana menjdohkan gue dengan duda anak dua, ada yang ngira gue lesbi. Untungnya belum ada yang nyuruh gue pakai susuk atau semacamnya.

“Mblo, bentar lagi udah bulan Februari nih,” ujar Putri saat kami makan di kantin kampus.

“Ya terus?” jawab gue sambil menikmati bakso terlezat di dunia.

“Ihh…Lu bego apa pura-pura bego sih? Februari means bulan kasih sayang dan hari ulang tahun lu,”

ungkap Putri kesal.

“Then?”

“Ya lu nggak pengin cara pacar gitu biar pas ualng tahun dan di hari Valentine ada yang ngasih kado. Ada

yang ngasih surprise.”

“Gue bisa beli sendiri.”

“Ya kalau dikasih orang yang istimewa kan jadinya lebih special juga Mblo.”

“Dikasih kado pacar saat ultah atau Valentine itu udah biasa. Mainstream banget deh,” jawab gue

dengan penuh percaya diri.

“Hiihhh… serah lu deh.”

Entah kenapa setelah pembicaraan di kantin siang itu, gue jadi memikirkan omongan si Putri. Rasa- rasanya gue emang butuh buat beli kado sendiri. Itu bisa jadi bukti bahwa gue ini adalah jomblo yang bahagia dan mandiri.

“Beli kado apa ya buat gue sendiri?” tanya gue dalam hati.

Keesokan harinya, gue ketemu lagi sama si Putri dan sialnya dia lagi gandengan sama pacar kesayangannya. Mereka lagi sarapan di cafe dekat kos. Daripada dianggap jomblo yang iri dan tidak kuat melihat orang pacaran, gue memutskan buat mendatangi mereka.

“Cie…pakai baju couple. Kenapa? Takut pacar lu ketuker Put?” ejek gue sambil tertawa.

“Di balik kata cie tersimpan rasa pengin yang dalam,” jawab Putri singkat.

“Sialan lu.”

“Udah, sini sarapan bareng. Pasti nggak ada yang ngingetin lu buat sarapan kan Mblo?” ajak Danar, pacar Putri.

Gue cuma senyum sinis. Udah hafal banget dengan ejekan mereka berdua setiap kali ketemu gue di tempat makan. Daripada harga diri gue sebagai jomblo yang hampir 23 tahun makin terinjak, gue memutuskan untuk pesan makananan.

“Eh Mblo, gimana baju couple gue sama Danar? Bagus kan? Ini harganya murah tapi kualitasnya bagus.

Sweater gue LVNUO Maroon itu juga beli di tempat yang sama kayak ini. Kalau dipake enggak kelihatan

murahan dan nyaman banget bahannya,” jelas si Putri.

“Elu dapet endorse? Sampai segitunya.”

“Enggaklah. Gue ini beneran. Enak banget,” jawab Putri.

“Emang beli dimana?”tanya gue.

“Di Bajucouple.com.”

“Ohh…online shop?”

“Yup… gue waktu itu isengan sekali beli. Ehh malah ketagihan.”

“Wah, kayaknya gue tahu nih kado yang cocok buat diri gue sendiri di ultah nanti,” ungkap gue dalam hati.

Sore hari setelah penghinaan itu, gue memutuskan buat buka smartphone gue yang udah hampir jadi sarang laba-laba karena nggak pernah dipake buat chatting atau stalking.
Gue menulis bajucouple.com di browser gue. Barang-barangnya emang bikin gue pengen khilaf buat ngabisisn uang jajan sebulan. Setelah scroll dan lihat-lihat akhirnya gue memilih satu yang gue rasa cocok bangetsama yang gue mau.

Beberapa hari setelah pesan, barang udah sampai. Gue memutuskan buat enggak ngebuka dulu. Gue mau nunggu sampai hari itu tiba.

Yup, tepat pukul 00.01 tanggal 14 Februari 2016, gue meniup lilin di atas kue yang gue beli sendiri dan membuka kado yang gue beli sendiri. Kado itu berupa Sweater Couple dengan tulisan Good Luck. Warna hitam putih.

Ada alasan di balik pemilihan kado yang gue beli di Bajucouple.com. Alasannya sederhana. Gue pilih sweater couple karena berharap akan segera dapat pacar. Good luck adalah penyemangat buat gue sendiri di usia yang baru.
Kedengaran memang gila tapi namanya juga doa dan harapan tentu boleh-boleh aja. Kalau pada akhirnya gue akan tetap jomblo sampai usia ke-24 nanti, gue nggak papa. Gue bahagia menikmati masa

menjadi jomblo. Rasanya kayak rujak. Ada asem, pedes, manis, asin, pahit dan segar.

Hendy Suprapto

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *